Wednesday, 8 February 2017

Membasmi Kemiskinan: Isu Peluang atau Mentaliti?

Tidak ingat di mana, tapi baru-baru ni ada yang pernah menulis bahawa MRSM sekarang sudah lari daripada tujuan asalnya dahulu. Jika MRSM dahulu bertujuan untuk membantu orang susah untuk berjaya, kini MRSM banyak dipenuhi oleh anak-anak dari golongan elit. Menjadikan seolah-olah ianya bukan lagi untuk anak-anak nelayan atau penoreh getah.

Betul ke?

Hakikatnya MRSM kini menerima pelajar bumiputra yang cemerlang tanpa mengira latar belakang keluarga. Daripada menjadikannya sekolah elit untuk golongan susah, ianya kini sudah menjadi sekolah elit yang terbuka kepada semua bumiputra. Dengan syarat, korang cemerlang.

Buruk ke? Bagi aku tidak. Kita perlu mengasah segala jenis bakat yang ada untuk membangunkan Malaysia. Tanpa mengira latar belakang individu tersebut. Orang-orang seperti Elon Musk, Mark Zuckerberg perlu dilahirkan, tidak kiralah apa latar belakang mereka sekalipun

Income Inequality di Malaysia



Sejak dari zaman kemerdekaan dulu, menyelesaikan income inequality sentiasa menjadi sasaran utama kerajaan Malaysia.

Pelbagai kelebihan diberikan kepada golongan bumiputra yang sentiasa berada di bawah dalam kategori pendapatan. Akses kepada pendidikan, bantuan kewangan, pinjaman untuk memulakan business. Hasilnya jelas. Pendapatan golongan bumiputra semakin meningkat.

Peluang untuk lari daripada kemiskinan? Hakikatnya peluang itu ada. Aku sangat tak setuju kalau nak cakap peluang untuk lari dari kemiskinan itu tidak wujud di Malaysia.

Sebab masalah dengan mereka yang masih tersekat dalam kemiskinan bukan kekurangan peluang, tetapi mentaliti.

Kisah Anak Nelayan

Ada yang pernah cakap sekarang ni dah kurang kisah anak nelayan yang menjadi doktor. Well aku pun tak kenal gak mana-mana anak nelayan. Tapi ada beberapa kisah untuk kita berfikir bersama

Kisah 1: Ketika Aku Darjah 6

Aku memang dilahirkan dalam keluarga yang mementingkan pendidikan. Jadi memang kecik lagi pendidikan dah menjadi antara fokus penting dalam hidup. Tidak kiralah pendidikan sekolah kebangsaan atau sekolah agama

Tapi semasa aku darjah 6, aku kembali ke Kuala Lumpur selepas 2 setengah tahun di Pulau Pinang. Aku memasuki sebuah sekolah yang dekat dengan rumah. Hanya ada satu kelas je untuk darjah 6 sekolah agama di situ. Aku dulunya pelajar yang agak cemerlang di sek agama kat Pulau Pinang dulu.

Tapi di sekolah baru ni. 80% daripada pelajar lelakinya memang tak kisah langsung pasal pendidikan di sek agama. Datang sekolah kerja lari dari ustaz. Baling pinggan ke rumah sebelah yang ada kolam. Dan ntah apa-apa lagi entah

Keputusan aku? Of course sky dive. Daripada pelajar cenerlang aku jadi pelajar yang mendapat gagal itu kebiasaan.

Dari situ aku sedar, betapa pentingnya environment mempengaruhi mentaliti aku

Kisah 2: SPM yang Tidak Penting

Ketika aku form 1-3, aku memasuki sekolah asrama yang gabung dengan sekolah harian. Berhampiran sekolah tu ada kawasan setinggan, dan kitorang masa tu menggelarkan mereka Boyan. Entah benda apa Boyan tu sampai sekarang aku tak tau

Tapi aku masih ingat apa yang aku sembangkan dengan salah seorang senior sekolah harian di padang bola sepak. Dia mengutarakan soalan yang pada masa tu, aku hanya mampu terdiam tanpa sebarang jawapan

Apa ada pada SPM?

Kisah 3: Orang Asli yang Tidak Pedulikan Duniawi

Pernah sekali aku terlibat di dalam program membangunkan ekonomi orang asli. 

Mereka ni ada banyak kelebihan di dalam bidang pertanian. Hidup di tepi hutan yang kaya dengan flora dan fauna. Diorang boleh mendapat tumbuhan-tumbuhan dari tongkat ali sehinggalah sayur-sayuran dengan mudah.

Diorang jual hasil yang diorang dapat kepada orang tengah. Dengan harga 20% daripada harga pasaran. Apabila diberi dorongan untuk mereka keluar sendiri menjual di pasaran. Jawapan mereka hanyalah senyuman

Kenapa? Because they don't care. Yang tau kerajaan ada  JAKOA. Yang kalau nak apa-apa. Diorang boleh mintak dari kerajaan.

Nampak tak mentaliti diorang? Rumah yang diorang duduk tu free ye. Lagi besar pun daripada rumah aku sekarang haha

Free Education?

Ada faedah ke kalau kita berikan free education kepada golongan-golongan di atas?

Agak kasar tetapi sebenarnya tak ada. Diorang tak pernah peduli pasal education dan memberikan free education kepada mereka kemungkinan besar akan menerukkan lagi keadaan. Bukannya membantu

Isunya Bukan Lagi Peluang, Tetapi Mindset

Banyak lagi kisah yang boleh diceritakan. Kisah-kisah benar dari pemerhatian bola mata sendiri. Bukan pemerhatian yang dibuat Adam Smith mahupun Karl Marx.

Hakikatnya di Malaysia ni peluang untuk lari dari kemiskinan itu ada. Tapi apa yang menyekat mereka adalah mentaliti mereka sendiri.

Mentaliti memang dah selesa hidup dengan sedia ada (dalam kemiskinan)

Mentaliti bantuan itu akan datang (dari keluarga mahupun kerajaan)

Mentaliti pendidikan itu tidak penting (yang in a way semakin kuat sejak 10 tahun yang lepas)

Ianya mentaliti yang lahir dari persekitaran mereka. Dan hakikat pendudukan kita dibeza-bezakan memalui sosio ekonomi kita dengan kewujudan kawasan-kawasan rumah untuk golongan berpendapatan rendah seperti PPRT adalah tidak membantu

Apa yang Diperlukan Adalah Untuk Membuat Anjakan Paradigma

Hakikatnya, apa yang diperlukan adalah untuk mengubah mindset mereka. Sepertimana kebelakangan ni begitu ramai bumiputra yang ingin memulakan business sendiri. Seperti itulah mindset untuk lari daripada kemiskinan itu perlu ada.

Selepas keinginan itu ada. Barulah pendidikan dan pertolongan untuk mereka berjaya itu akan diberikan.

Kalau tak ramai yang akan ambil kesempatan kepada bantuan-bantuan seperti MARA. Yang terpaksa write-off pinjaman berjuta atau berbillion ringgit setiap tahun. Memandangkan yang buat pinjaman tu pun memang mindset dari awal nak dapatkan free money tersebut.

Malaysia Berbeza Daripada US

Idea Bernie Sanders berkaitan Welfare State sangat relevan kepada US. Sebab hakikatnya memang orang miskin susah untuk mendapatkan akses kepada pendidikan dan rawatan di sana

Tetapi ianya sangat berbeza dengan Malaysia. Pendidikan kita murah. Walaupun untuk pendidikan tinggi masih ada ruang untuk dibaiki. Rawatan kita juga murah, dan kita pun ada banyak ruang-ruang untuk memohon pertolongan kalau benar-benar memerlukan

Perbincangan menguruskan masyarakat perlu berpijak pada asas sosial sains itu sendiri. Iaitu berdasarkan pemerhatian kepada tingkah laku masyarakat

Bukan dari idea-idea dan ideologi-ideologi di awan, yang muncul pada 100 tahun yang lalu ataupun beribu kilometer jaraknya dari Malaysia

Di situ kelebihan kerajaan. Mereka mampu mendapat on the ground info dengan semua akses yang mereka miliki.

Sudah berlalu zaman kerajaan tahu segalanya?

Hanya anti-vax akan merendahkan golongan doktor

If you know what I mean

1 comment:

PAk RUDI DI SEMARANG said...

Assalamualaikum wr.wb mohon maaf kepada teman teman jika postingan saya mengganggu anda namun apa yang saya tulis ini adalah kisah nyata dari saya dan kini saya sangat berterimah kasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala atas bantuan pesugihan putihnya tampa tumbal yang sebesar 15m kini kehidupa saya bersama keluarga sudah sangat jauh lebih baik dari sebelumnya,,saya sekaran bisa menjalanka usaha saya lagi seperti dahulu dan mudah mudahan usaha saya ini bisa sukses kembali dan bermanfaat juga bagi orang lain,,ini semua berkat bantuan Mbah Rawa Gumpala dan ucapa beliau tidak bisa diragukan lagi,bagi teman teman yang ingin dibantuh seperti saya dengan pesugihan putih bisa anda hubungi di no 085 316 106 111 jangan anda ragu untuk menghubuni beliau karna saya sudah membuktikannya sendiri,karna Mbah tidak sama seperti dukun yang lain yang menghabiskan uang saja dan tidak ada bukti sedankan kalau beliau semuanya terbukti nyata dan sangat dipercay,,ini unkapan kisah nyata dari saya pak Rudi di semarang.Untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah di šŸ£PESUGIHAN PUTIH TANPA TUMBALšŸ£